Thursday, July 12, 2018

separuh 2018


rasa macam sudah berkurun lamanya tak menulis. banyak sangat benda yang dah berlaku. dan aku rasa dah tak ada orang yang baca blog aku dah pun. eloklah. lagi tenang mahu berbicara ehhhh. banyak sangat benda yang dah jadi. tahun 2018 pun sudah melebihi separuh alhamdulillah untuk the good and bad things yang berlaku.

pertamanya, yeayyyy alhamdulillah dah habis belajar. akhirnya selepas lima tahun fokus dalam bidang undang-undang, rasa macam dah boleh tarik nafas legaaaaaaaa sebab rasa macam dah tak nak terlibat apa-apa dah. sebab tu lah, kawan-kawan aku kalut fikir pasal chambering dan aku masih hehehehe lagi. alahai. tapi aku ada niat je nak chambering, sebab alang-alang dah ambil degree law kan macam rugi lah kalau tak called to the bar. lagipula, dah ini bidang yang aku ambil, memang tak boleh lari kemana pun. sebab aku tak ada kemahiran yang lain pun. rasanya memang kena hadap sampai tua lah. tapi itulah, berikan aku ruang untuk bernafas sebentar. begituuuuuu.

keduanya, aku dalam fasa malas, tidak mahu berjuang dan berputus asa. sebab hati aku tengah pecah, retak dan bersepai. jadi, aku dalam fasa hidup yang bagi aku sangat kritikal sebab aku sampai tahap lepas solat aku bacakan alfatihah je untuk tok sebab benda tu memang wajib aku buat setiap masa sebab aku memang sayang arwah tok sangat dan aku malas nak berdoa untuk aku. sebab aku rasa kalau aku mintak pun bukan dapat? masyaAllah begitu teruknya aku punya kecewa. tapi aku dah perlahan-lahan bina balik aku punya jiwa sebab aku rasa bersalah sangat buat macam tu. padahal dugaan aku, kecewa aku bukanlah apa sangat pun kalau nak dibandingkan dengan orang yang lagi jauhhhhhh diuji. jadi, aku dah sampai tahap kena paksa diri aku berdoa supaya aku sedar yang aku ini cuma picisan dan aku sangat perlu untuk berdoa supaya tuhan sangat mendengari aku.

jadi aku keep tengok inspiring quotes and videos, sampailah aku jumpa video aida azlin pasal positivity yang dia ada quote pasal hadis ni; “How wonderful is the affair of the believer, for his affairs are all good, and this applies to no one but the believer. If something good happens to him, he is thankful for it and that is good for him. If something bad happens to him, he bears it with patience and that is good for him.” (Narrated by Muslim, 2999)

and that is so beautiful.

terasa macam dipeluk-peluk, dipujuk-pujuk. di usia begini tapi masih lagi struggle dengan kesabaran, rasa macam malu sangat dengan tuhan. tapi, i really try so hard. i do.

semoga semuanya akan baik-baik sahaja.
tenteram dan aman selalu.

.
.
.
.
.

masih kena chambering juga. sebab aku nak pergi travel. i really need to save up money so i can go far away, at least whenever in need. 






Saturday, December 9, 2017

i had enough of sintok


pada kebiasaannya aku akan hidup dengan sangat bersosial. tapi akan ada je masa aku akan sangat rasa bencikan manusia termasuklah diri sendiri. maka ketika itu aku tak mahu jumpa orang, tak mahu keluar makan atau keluar bilik. hal ini akan terjadi bila aku kecewa sangat dengan diri sendiri, atapun manusia sekeliling ataupun sebab aku tak boleh nak handle keserabutan hidup yang sangat mengacau jiwa dan raga.

macam akhir minggu ni, aku serabut sangat dengan dunia. aku rasa tak nak hadap sesiapa even diri sendiri. dan aku berperang dengan diri sendiri untuk melawan keserabutan, untuk mencuba bertenang dengan memberitahu diri sendiri bahawa sesungguhnya aku boleh melalui semua ini.

lepas habis kelas tengah hari kelmarin, aku tak boleh nak handle dah diri aku. lagipun roommate aku balik. jadi aku memang terbuka kepada sebarang anasir yang boleh menjadikan aku gila sendirian di kamar. aku tak keluar dinner semalam. aku tak breakfast. aku tak lunch hari ini. aku tak dinner jugak. aku menghadap maggi dan biskut. aku menghadap laptop. aku tidur. aku sambung balik menghadap laptop. tak keluar bilik langsung. padahal kebiasaannya aku bukanlah orang yang melekat kat bilik sebab aku lagi suka bersosial haha menghirup udara segar.

aku serabut 80% sebab assignments! masyaAllah dia punya non stop task dari awal sem sampai dah nak akhir sem ni, inilah yang buat aku rasa paling tak boleh handle. tapi akhirnya siap jugaklah mostly aku punya kerja walaupun masih tinggal lagi beberapa. semua jenis berderet. ditambah dengan hidup aku yang caca marba. betapa aku rasa aku adalah sejenis failure. betapa aku rasa aku dah gila. sampaikan kins video call aku sambil beristighfar sebab aku tak pergi makan walaupun dah petang dan masih makan fries yang dia kirimkan melalui umi untuk aku dinner semalam. 😂 siap dihembus-hembus lagi aku sambil menyebut nama penuh sebab takut aku buat bukan-bukan. haha.

sampai jiran aku si umi tu menyinggah ke bilik, "kak ked dah gila ke? tak keluar makan. tak keluar bilik. duk menghadap laptop." akak nyaris gila umi 😭😭😭 nasib baik pqah qilah call jugak tadi. walaupun dia perlukan aku sebab dia nak tanya something tapi meleret-leret la sampai dekat dua jam borak. dia tak tahu pun aku tengah gila haha. she ended the conversation with, "take care!" tiba-tiba aku rasa macam ada mentol menyala di sekeliling kepala, rasa macam harapan datang walaupun macam tak ada kaitan pun kan. hahaha. rasa lega boleh borak dengan someone yang memang dari sekolah lagi duk hadap cerita aku. yang akan dengar aku punya gila dan tak kan cakap benda tu salah atau benda tu biasa orang lain pun rasa jugak lah.

i know beban, yes semua orang tanggung beban sendiri. kalau boleh aku pun nak pergi mampuskan beban aku. it just, ada masanya aku cuma rasa benci nak hadap dunia dan rasa menyerah! i just keep telling myself, this too shall pass. that is it. this too shall pass. goodnight sintok. i am sorry for feeling that i had enough of you.